Advertisement Section
Header AD Image
Ekonomi dan Ketahanan Budaya Desa Adalah Fondasi Ekonomi Nasional

Ekonomi dan Ketahanan Budaya Desa Adalah Fondasi Ekonomi Nasional

Matras News – Wakil Ketua DPR RI Bidang Korinbang, Rachmat Gobel, mengatakan, ekonomi desa dan ketahanan budaya di desa merupakan fondasi kekuatan ekonomi nasional dan ketahanan budaya bangsa. “Indeks Desa Membangun harus menempatkan indikator ekonomi sebagai unsur utamanya.

Namun ketahanan budaya di desa harus menjadi penopangnya. Karena itu, dulu Jenderal M Jusuf selalu mengatakan bahwa pertahanan terakhir bangsa berada di desa sehingga desa harus dijaga jangan sampai rusak,” katanya, Sabtu, 21 Oktober 2023.

Hal itu disampaikan Gobel saat berdialog dengan para kepala desa di Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo, di Hotel Aston, Gorontalo.

Acara bertajuk Workshop Evaluasi Pengelolaan Keuangan dan Pembangunan Desa Tahun 2023 Kabupaten Bone Bolango itu dihadiri Bupati Bone Bolango Hamim Pou dan Wakil Bupati Bone Bolango Merlan S Uloli. Hadir pula para pejabat dari Kementerian Pembangunan Desa Tertinggal dan pejabat dari BPKP.

Sesuai dengan panduan dari Kementerian PDT tentang Indeks Desa Membangun (IDM).

Ada tiga indikator untuk membangun kemajuan suatu desa.

Pertama, indeks ketahanan sosial yang mengukur soal pendidikan, kesehatan, media sosial, dan permukiman.

Kedua, indeks ketahanan ekonomi, yang mengukur keragaman produksi masyarakat, akses ke pusat perdagangan dan pasar, akses logistik, akses perbankan dan kredit, dan keterbukaan wilayah.

Ketiga, indeks ketahanan ekologi/lingkungan, yang mengukur kualitas lingkungan, bencana alam, dan tanggap bencana.

Berdasarkan tiga indikator itu, maka desa dibedakan ke dalam lima golongan: Mandiri, Maju, Berkembang, Tertinggal, dan Sangat Tertinggal. Berdasarkan hal itu, maka Kabupaten Bone Bolango pada 2016 tak memiliki Desa Mandiri  dengan 95 Desa Tertinggal dan 10 Desa Sangat Tertinggal.

Namun pada 2023 sudah berubah drastis, yaitu 40 Desa Mandiri dengan tidak ada Desa Sangat Tertinggal dan tidak ada Desa Tertinggal. Sisanya adalah 88 Desa Maju dan 88 Desa Berkembang.

“Saya memuji Kabupaten Bone Bolango atas prestasi ini. Namun saya bertanya-tanya, karena saya juga punya data dan juga menemukan di lapangan.

Angka-angka bagus tadi tak tecermin di lapangan. Karena kami mendapati penduduk Bone Bolango masih tetap miskin,” kata Gobel. Berdasarkan data BPS, persentase penduduk miskin di Bone Bolango masih sangat tinggi yaitu 15,51 persen per Oktober 2023 ini.

Tingkat kemiskinan ini masih lebih tinggi daripada angka kemiskinan nasional yang 9,36 persen. “Provinsi Gorontalo terawat dengan baik tingkat kemiskinannya.

Relatif stabil di peringkat nomor lima di Indonesia. Kita memerlukan perubahan untuk memajukan Gorontalo dan menyejahterakan masyarakat Gorontalo.

Karena itu politik saya adalah politik pembangunan dan politik kesejahteraan tanpa membeda-bedakan partai dan pemilih saya atau bukan. Fokus saya adalah Gorontalo dan rakyat Gorontalo,” katanya.

Gobel mengakui bahwa dirinya tidak lahir dan besar di Gorontalo. “Tapi saya 100 persen berdarah Gorontalo dan yang terpenting cinta dan hati saya untuk Gorontalo.

Ayah saya berwasiat untuk membangun Gorontalo. Silakan nyari duit di mana saja tapi hasilnya untuk membangun Gorontalo. Ini motivasi saya masuk dunia politik dengan meninggalkan kenyamanan sebagai pengusaha,” katanya.

 Gobel mengatakan, pekerjaan rumah terbesar Gorontalo adalah masalah kemiskinan, kesehatan, dan pendidikan.

“Semua ini harus dikerjakan secara terintegrasi dalam suatu konsep yang tepat,” katanya. Karena itu ia selalu menekankan pembangunan pertanian, kelautan, UMKM, pariwisata, dan koperasi.

Baca Juga : Anggota DPRD Kota Bekasi Diduga Terlibat Jual Beli Proyek

Pada kesempatan itu ia membagikan coklat kepada seluruh kepala desa yang hadir. “Ini coklat asli Gorontalo. Kami menanam kakao 10 tahun yang lalu, dan ini hasilnya.

Coklat ini memiliki merk Otanaha yang merupakan nama benteng di Gorontalo. Di kemasannya tertulis nama Gorontalo. Diproduksi di Jepang dan di Indonesia. Juga disertakan dalam pameran coklat dunia di Prancis,” katanya.

Gobel mengatakan, desa harus memiliki produk lokal, lalu menjadi produk regional, kemudian menjadi produk nasional, dan akhirnya menjadi produk global. “Gorontalo harus bergerak ke sana. Kita bisa,” katanya.

Karena itu, kata Gobel, Gorontalo harus membangun ekonomi desa dengan menguatkan budayanya agar desa memiliki ketahanan dari beragam benturan. “Desa adalah Fondasi Ekonomi Nasional terpenting bagi ketahanan nasional. Kita memulai dari desa,” katanya.