Advertisement Section
Header AD Image
Menjelajah Indonesia Timur bersama Indonesia Motorhome Club

Menjelajah Indonesia Timur bersama Indonesia Motorhome Club

Matras News, Bekasi – Indonesia Motorhome Club (IMC), komunitas mobil mempunyai cara sendiri untuk mencintai, merawat dan merekam keindahan Tanah Air.

Perjalanan selama 42 hari melalui jalur darat, menyeberangi pulau satu ke pulau lainnya di Indonesia Timur, meninggalkan kesan tak terlupakan dan terekam dengan indah dalam suatu film documenter bertajuk ‘A Journey to Tana Timor’.

Film dokumenter berdurasi 45 menit yang disutradarai oleh Darwin Nugraha mampu memvisualkan ke indahan Indonesia Timur yang berpotensi besar untuk menggerakan wisatawan nusantara dan asing melancong kesana.

Umbu, Presiden Indonesia Motor Club saat dijumpai usai pemutaran film di Kota Sinema, Jati Asih, Bekasi, Sabtu (03/02/2024) mengisahkan, perjalanan overland ke Indonesia Timur dalam rangka mempromosikan destinasi pariwisata.

Dari perjalanan ini, para peserta overland yang berjumlah 21 motorhome memberikan beberapa catatan untuk pariwisata Indonesia lebih baik lagi.

Overland ke Indonesia Timur atau yang disebut juga Lesser Sunda Land ini terbagi dalam empat journey. 

Pertama menjelajah Flores sampai Atambua. Kedua, Timor Leste. Ketiga kepulauan Sumba. Keempat Nusa Tenggara Barat dan Bali. “Pulau pulau tersebut kita jelajahi. Termasuk Pulau Rote,” lanjutnya.

Overland sebagaimana menjadi marwah dari Indonesia Motorhome Club, Umbu kembali menjelaskan bahwa komunitas ini adalah pribadi yang mencintai Indonesia, mau menjadikan seluruh Indonesia sebagai ‘pekarangan’ rumahnya.

“Pekarangan ini dimaknai sebagai harus mencintai orang orangnya, budayanya, sukunya dan agamanya.

Dengan demikian kita mampu menerima perbedaan sehingga dapat diterima di setiap daerah yang kita sambangi,” terang Umbu.

Dalam 42 hari perjalanan ini, IMC memberikan masukan untuk kemajuan pariwisata dan para stakholders di antaranya adalah pemerintah daerah, pemerintah pusat dan institusi terkait.

Selama perjalanan overland ini, IMC menemukan kekurangan seperti toilet bersih, kamar mandi bersih serta colokan listrik untuk opsi penambah daya baterai, serta mahalnya ongkos kapal penyeberangan antar pulau satu ke pulau lainnya.

Sementara itu Darwin Nugraha, Sutradara film documenter ini menambahkan, ia berharap bahwa Indonesia itu cantik dibanding negara lain. 

“Laut itu jangan dianggap sebagai pemisah, tapi justru laut itu dijadikan sebagai penghubung antar pulau yang indah ini,” pungkasnya.